Serangan Udara AS Menargetkan Anggota ISIS di Afghanistan



WASHINGTON (AP) – Bertindak cepat atas janji Presiden Joe Biden untuk membalas pemboman bunuh diri yang mematikan di bandara Kabul, militer AS mengatakan mereka menggunakan serangan pesawat tak berawak untuk membunuh seorang anggota kelompok ISIS yang berafiliasi dengan Afghanistan, Sabtu.

Serangan itu terjadi di tengah apa yang disebut Gedung Putih sebagai indikasi bahwa ISIS berencana menyerang lagi saat evakuasi pimpinan AS dari bandara Kabul memasuki hari-hari terakhirnya. Biden telah menetapkan Selasa sebagai batas waktunya untuk menyelesaikan pintu keluar.

Biden mengizinkan serangan pesawat tak berawak dan itu diperintahkan oleh Menteri Pertahanan Lloyd Austin, kata seorang pejabat pertahanan, yang berbicara dengan syarat anonim untuk memberikan rincian yang belum diumumkan secara publik.

Serangan udara itu diluncurkan dari luar Afghanistan kurang dari 48 jam setelah serangan Kabul yang menghancurkan yang menewaskan 13 orang Amerika dan sejumlah warga Afghanistan dengan hanya beberapa hari tersisa dalam penarikan terakhir AS setelah 20 tahun perang. Komando Pusat AS memberikan beberapa rincian; mengatakan pihaknya yakin serangannya tidak membunuh warga sipil.

Kecepatan pembalasan militer AS mencerminkan pemantauan ketat terhadap IS dan pengalaman bertahun-tahun dalam menargetkan ekstremis di bagian-bagian terpencil dunia. Tapi itu juga menunjukkan batas kekuatan AS untuk menghilangkan ancaman ekstremis, yang beberapa orang percaya akan memiliki lebih banyak kebebasan bergerak di Afghanistan sekarang setelah Taliban berkuasa.

Komando Pusat mengatakan serangan pesawat tak berawak itu dilakukan di provinsi Nangahar terhadap seorang anggota ISIS yang diyakini terlibat dalam perencanaan serangan terhadap Amerika Serikat di Kabul. Serangan itu menewaskan satu orang, kata juru bicara Kapten Angkatan Laut William Urban.

Tidak jelas apakah orang yang menjadi sasaran itu terlibat langsung dalam ledakan bunuh diri Kamis di luar gerbang bandara Kabul, di mana kerumunan warga Afghanistan berusaha mati-matian untuk masuk sebagai bagian dari evakuasi yang sedang berlangsung.

Serangan udara itu terjadi setelah Biden mengumumkan Kamis bahwa pelaku serangan tidak akan bisa bersembunyi. “Kami akan memburu Anda dan membuat Anda membayar,” katanya. Para pemimpin Pentagon mengatakan kepada wartawan Jumat bahwa mereka siap untuk tindakan pembalasan apa pun yang diperintahkan presiden.

“Kami memiliki pilihan di sana sekarang,” kata Mayor Jenderal Hank Taylor dari Staf Gabungan Pentagon.

Presiden diperingatkan Jumat untuk mengharapkan serangan mematikan lainnya pada hari-hari penutupan evakuasi panik pimpinan AS. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan tim keamanan nasional Biden menawarkan pandangan yang suram.

“Mereka memberi tahu presiden dan wakil presiden bahwa serangan teror lain mungkin terjadi di Kabul, tetapi mereka mengambil langkah-langkah perlindungan kekuatan maksimum di bandara Kabul,” kata Psaki, menggemakan apa yang telah dikatakan Pentagon sejak pemboman Kamis di bandara Kabul.

Jumat malam, Departemen Luar Negeri kembali mendesak orang Amerika untuk menjauh dari gerbang bandara, termasuk “gerbang Kementerian Dalam Negeri Baru.”

Beberapa detail baru tentang serangan bandara muncul sehari kemudian, tetapi Pentagon mengoreksi laporan awalnya bahwa telah terjadi bom bunuh diri di dua lokasi. Dikatakan hanya ada satu – di atau dekat Gerbang Biara – diikuti oleh tembakan. Laporan awal pengeboman kedua di Hotel Baron di dekatnya terbukti salah, kata Mayor Jenderal Hank Taylor dari Staf Gabungan Pentagon; dia menghubungkan kesalahan itu dengan kebingungan awal.

Berdasarkan penilaian awal, para pejabat AS percaya rompi bunuh diri yang digunakan dalam serangan itu, yang menewaskan sedikitnya 169 warga Afghanistan selain 13 orang Amerika, membawa sekitar 25 pon bahan peledak dan sarat dengan pecahan peluru, kata seorang pejabat AS Jumat. Sebuah bom bunuh diri biasanya membawa lima sampai 10 pon bahan peledak, kata pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas penilaian awal pemboman tersebut.

Biden masih menghadapi masalah dalam jangka panjang untuk menahan serangkaian potensi ancaman ekstremis yang berbasis di Afghanistan, yang akan lebih sulit dengan aset intelijen AS yang lebih sedikit dan tidak ada kehadiran militer di negara itu.

Emily Harding, mantan analis CIA dan wakil direktur staf untuk Komite Intelijen Senat, mengatakan dia meragukan jaminan Biden bahwa Amerika Serikat akan dapat memantau dan menyerang ancaman teror dari luar perbatasan Afghanistan. Pentagon juga menegaskan apa yang disebut kemampuan “di atas cakrawala” ini, yang mencakup pengawasan dan pesawat serang yang berbasis di kawasan Teluk Persia, akan efektif.

Dalam penampilan di Ruang Oval pada hari Jumat, Biden kembali menyatakan belasungkawa kepada para korban serangan itu. Kepulangan jenazah anggota militer AS dalam beberapa hari mendatang akan memberikan pengingat yang menyakitkan dan pedih tidak hanya tentang kehancuran di bandara Kabul tetapi juga cara mahal mengakhiri perang. Lebih dari 2.400 anggota layanan AS tewas dalam perang dan puluhan ribu terluka selama dua dekade terakhir.

Korps Marinir mengatakan 11 dari 13 orang Amerika yang tewas adalah Marinir. Salah satunya adalah seorang pelaut Angkatan Laut dan satu lagi seorang prajurit Angkatan Darat. Nama mereka belum dirilis sambil menunggu pemberitahuan dari keluarga mereka, proses yang terkadang panjang yang menurut juru bicara Pentagon John Kirby melibatkan “percakapan yang sulit.”

Namun, rincian menyedihkan dari mereka yang terbunuh mulai muncul. Seorang Marinir dari Wyoming sedang melakukan tur pertamanya di Afghanistan dan istrinya sedang mengandung dalam tiga minggu; yang lain adalah seorang pria berusia 20 tahun dari Missouri yang ayahnya hancur karena kehilangan itu. Yang ketiga, seorang anak berusia 20 tahun dari Texas, telah bergabung dengan angkatan bersenjata setelah lulus dari sekolah menengah.

Biden memerintahkan bendera AS dikibarkan setengah di seluruh negeri untuk menghormati 13.

Mereka adalah anggota militer AS pertama yang tewas di Afghanistan sejak Februari 2020, bulan di mana pemerintahan Trump membuat kesepakatan dengan Taliban yang menyerukan kelompok militan itu untuk menghentikan serangan terhadap orang Amerika sebagai imbalan atas kesepakatan AS untuk memindahkan semua pasukan dan kontraktor Amerika dengan Mei 2021. Biden mengumumkan pada bulan April bahwa dia akan mengerahkan semua kekuatannya pada bulan September.

Psaki mengatakan beberapa hari ke depan misi untuk mengevakuasi orang Amerika dan lainnya, termasuk warga Afghanistan yang rentan melarikan diri dari pemerintahan Taliban, “akan menjadi periode paling berbahaya hingga saat ini.”

Gedung Putih mengatakan bahwa pada Jumat pagi, sekitar 12.500 orang diterbangkan dari Kabul dalam 24 jam terakhir dengan pesawat AS dan koalisi; dalam 12 jam berikutnya, 4.200 orang lainnya dievakuasi. Psaki mengatakan sekitar 300 orang Amerika telah pergi dan Departemen Luar Negeri bekerja dengan sekitar 500 lagi yang ingin pergi. Pemerintah mengatakan pihaknya bermaksud untuk melanjutkan dan menyelesaikan pengangkutan udara meskipun ada ancaman teror.

Kirby mengatakan kepada wartawan bahwa militer AS sedang memantau ancaman ISIS yang kredibel dan spesifik “secara real time.”

“Kami tentu siap dan mengharapkan upaya di masa depan,” kata Kirby. Dia menolak untuk menjelaskan rincian tindakan keamanan tambahan yang diambil, termasuk yang diterapkan oleh Taliban, di sekitar gerbang dan perimeter bandara. Dia mengatakan ada lebih sedikit orang di dalam dan di sekitar gerbang pada hari Jumat.

Penulis Associated Press Aamer Madhani, Darlene Superville dan Nomaan Merchant di Washington berkontribusi pada laporan ini.


Diskon seputar Result SGP 2020 – 2021. Info harian lain-lain muncul diperhatikan secara terjadwal via info yang kita letakkan di web itu, serta juga dapat dichat pada teknisi LiveChat support kami yg ada 24 jam Online dapat mengservis semua kepentingan para tamu. Mari secepatnya sign-up, & dapatkan prize Lotto dan Live Casino Online tergede yang wujud di lokasi kami.