Lebih dari 1 Juta Orang Telah Meninggalkan Ukraina Sejak Invasi Rusia Dimulai Minggu Lalu


KYIV, Ukraina (AP) – Lebih dari 1 juta orang telah meninggalkan Ukraina setelah invasi Rusia, dalam eksodus pengungsi tercepat abad ini, PBB mengatakan Kamis, ketika pasukan Rusia terus membombardir kota terbesar kedua di negara itu, Kharkiv, dan mengepung dua pelabuhan strategis.

Penghitungan badan pengungsi PBB yang dirilis ke The Associated Press dicapai Rabu dan berjumlah lebih dari 2% dari populasi Ukraina dipaksa keluar dari negara itu dalam waktu kurang dari seminggu. Evakuasi massal dapat dilihat di Kharkiv, di mana penduduk yang putus asa untuk melarikan diri dari peluru dan bom yang berjatuhan memadati stasiun kereta kota dan naik ke kereta, tidak selalu tahu ke mana mereka menuju.

Seorang wanita berjalan dengan seorang anak terbungkus selimut saat dia menunggu di persimpangan pengungsi di Medyka, Polandia pada hari Kamis. (Foto AP/)

Markus Schreiber melalui Associated Press

Semalam, wartawan Associated Press di Kyiv mendengar setidaknya satu ledakan sebelum video mulai beredar tentang pemogokan di ibukota.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah merobohkan pusat penyiaran cadangan di distrik Lysa Hora, sekitar 7 kilometer (4 mil) selatan markas besar pemerintah. Dikatakan senjata presisi yang tidak ditentukan digunakan, dan tidak ada korban atau kerusakan pada bangunan tempat tinggal.

Sebuah pernyataan dari staf umum angkatan bersenjata Ukraina tidak membahas serangan itu, hanya mengatakan bahwa pasukan Rusia “berkumpul kembali” dan “berusaha mencapai pinggiran utara” kota.

“Kemajuan di Kyiv agak tidak terorganisir dan sekarang mereka kurang lebih macet,” kata analis militer Pavel Felgenhauer kepada AP di Moskow.

Dalam pidato yang direkam dalam video, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy meminta warga Ukraina untuk terus melakukan perlawanan. Dia bersumpah bahwa para penyerbu akan “tidak memiliki satu momen pun yang tenang” dan menggambarkan tentara Rusia sebagai “anak-anak yang bingung yang telah dimanfaatkan.”

Isolasi Moskow semakin dalam ketika sebagian besar dunia menentangnya di PBB untuk menuntutnya mundur dari Ukraina. Dan jaksa untuk Pengadilan Kriminal Internasional membuka penyelidikan atas kemungkinan kejahatan perang.

Felgenhauer mengatakan dengan ekonomi Rusia yang sudah menderita, mungkin ada “krisis politik internal yang serius” jika Presiden Rusia Vladimir Putin tidak menemukan cara untuk mengakhiri perang dengan cepat.

“Tidak ada uang nyata untuk digunakan untuk memerangi perang ini,” katanya, menambahkan bahwa jika Putin dan militer “tidak dapat menyelesaikan kampanye ini dengan sangat cepat dan menang, mereka berada dalam bahaya.”

Dengan pertempuran yang terus berlanjut di berbagai front di Ukraina, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan Mariupol, sebuah kota besar di Laut Azov, dikepung oleh pasukan Rusia, sementara status pelabuhan vital lainnya, Kherson, kota pembuatan kapal Laut Hitam berpenduduk 280.000 jiwa, masih belum jelas.

Militer Ukraina mengatakan pasukan Rusia “tidak mencapai tujuan utama menangkap Mariupol” dalam pernyataannya, yang tidak menyebut Kherson.

Pasukan Putin mengklaim telah mengambil kendali penuh atas Kherson, yang akan menjadi kota terbesar yang jatuh dalam invasi. Seorang pejabat senior pertahanan AS membantah hal itu.

“Pandangan kami adalah bahwa Kherson adalah kota yang sangat diperebutkan,” kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Kantor Zelenskyy mengatakan kepada AP bahwa mereka tidak dapat mengomentari situasi di Kherson saat pertempuran masih berlangsung.

Walikota Kherson, Igor Kolykhaev, mengatakan tentara Rusia berada di kota dan datang ke gedung administrasi kota. Dia mengatakan dia meminta mereka untuk tidak menembak warga sipil dan mengizinkan kru untuk mengumpulkan mayat-mayat dari jalanan.

“Kami tidak memiliki pasukan Ukraina di kota, hanya warga sipil dan orang-orang di sini yang ingin HIDUP,” katanya dalam sebuah pernyataan yang kemudian diposting di Facebook.

Walikota mengatakan Kherson akan mempertahankan jam malam yang ketat dari pukul 8 malam hingga 6 pagi dan membatasi lalu lintas ke kota untuk pengiriman makanan dan obat-obatan. Kota ini juga akan mewajibkan pejalan kaki untuk berjalan dalam kelompok tidak lebih dari dua orang, mematuhi perintah untuk berhenti dan tidak “memprovokasi pasukan.”

“Bendera yang berkibar di atas kami adalah Ukraina,” tulisnya. “Dan agar tetap seperti itu, tuntutan ini harus dipatuhi.”

Walikota Mariupol Vadym Boychenko mengatakan serangan di sana tanpa henti.

“Kami bahkan tidak dapat membawa yang terluka dari jalan-jalan, dari rumah dan apartemen hari ini, karena penembakan tidak berhenti,” katanya seperti dikutip oleh kantor berita Interfax.

Sebuah pecahan roket tergeletak di tanah di sebelah gedung Dinas Keamanan Ukraina setelah serangan roket di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina.
Sebuah pecahan roket tergeletak di tanah di sebelah gedung Dinas Keamanan Ukraina setelah serangan roket di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina.

Andrew Marienko melalui Associated Press

Rusia melaporkan korban militernya untuk pertama kalinya dalam perang, dengan mengatakan hampir 500 tentaranya tewas dan hampir 1.600 terluka. Ukraina tidak mengungkapkan kerugian militernya sendiri tetapi mengatakan lebih dari 2.000 warga sipil telah tewas, angka yang tidak dapat diverifikasi secara independen.

Staf umum militer Ukraina mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa pasukan Rusia telah menderita sekitar 9.000 korban dalam pertempuran itu. Tidak dijelaskan apakah angka itu termasuk tentara yang tewas dan terluka.

Dikatakan juga bahwa Rusia telah kehilangan 217 tank, dan masing-masing sekitar 30 pesawat tempur dan helikopter. Angka-angka tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Dalam pidato video kepada bangsa Kamis pagi, Zelenskyy memuji perlawanan negaranya.

“Kami adalah orang-orang yang dalam seminggu telah menghancurkan rencana musuh,” katanya. “Mereka tidak akan memiliki kedamaian di sini. Mereka tidak akan punya makanan. Mereka tidak akan memiliki satu saat pun tenang di sini. ”

Dia mengatakan pertempuran itu merusak moral tentara Rusia, yang “pergi ke toko kelontong dan mencoba mencari sesuatu untuk dimakan.”

“Ini bukan prajurit dari negara adidaya,” katanya. “Ini adalah anak-anak bingung yang telah digunakan.”

Sementara itu, pejabat senior pertahanan AS mengatakan kolom besar Rusia yang terdiri dari ratusan tank dan kendaraan lain tampaknya terhenti sekitar 25 kilometer (16 mil) dari Kyiv dan tidak membuat kemajuan nyata dalam beberapa hari terakhir.

Konvoi, yang awal pekan ini tampaknya siap untuk melancarkan serangan ke ibu kota, telah diganggu dengan kekurangan bahan bakar dan makanan, kata pejabat itu.

Di ujung jauh Kyiv, para sukarelawan berusia 60-an menjaga pos pemeriksaan untuk mencoba menghalangi kemajuan Rusia.

“Di usia tua saya, saya harus mengangkat senjata,” kata Andrey Goncharuk, 68. Dia mengatakan para pejuang membutuhkan lebih banyak senjata, tetapi “kita akan membunuh musuh dan mengambil senjata mereka.”

Di sekitar Ukraina, yang lain memadati stasiun kereta api, membawa anak-anak terbungkus selimut dan menyeret koper beroda ke dalam kehidupan baru sebagai pengungsi.

Dalam sebuah email, juru bicara badan pengungsi PBB Joung-ah Ghedini-Williams mengatakan kepada AP bahwa jumlah pengungsi melampaui 1 juta pada tengah malam di Eropa tengah, berdasarkan angka yang dikumpulkan oleh otoritas nasional.

Shabia Mantoo, juru bicara badan tersebut, mengatakan bahwa “pada tingkat ini” eksodus dari Ukraina dapat menjadikannya sumber “krisis pengungsi terbesar abad ini.”

Pasukan Rusia menggempur Kharkiv, kota terbesar di Ukraina setelah Kyiv, dengan sekitar 1,5 juta orang, dalam satu putaran serangan udara yang menghancurkan gedung-gedung dan membakar cakrawala dengan api. Sedikitnya 21 orang tewas dalam satu hari terakhir, kata Oleg Sinehubov, kepala pemerintahan daerah Kharkiv.

Beberapa pesawat Rusia ditembak jatuh di atas Kharkiv, menurut Oleksiy Arestovich, penasihat utama Zelenskyy.

“Kharkiv hari ini adalah Stalingrad abad ke-21,” kata Arestovich, mengacu pada apa yang dianggap sebagai salah satu episode paling heroik dalam sejarah Rusia, pertahanan kota selama lima bulan dari Nazi selama Perang Dunia II.

Dari bunker bawah tanahnya, Walikota Kharkiv Igor Terekhov mengatakan kepada BBC: “Kota ini bersatu dan kami akan berdiri teguh.”

Serangan Rusia, banyak dengan rudal, meledakkan atap gedung polisi regional berlantai lima di Kharkiv dan membakar lantai atas, dan juga menghantam markas intelijen dan gedung universitas, menurut pejabat dan video serta foto yang dirilis oleh Layanan Darurat Negara Ukraina. . Para pejabat mengatakan bangunan tempat tinggal juga terkena, tetapi tidak memberikan rincian.

Isachenkov dan Litvinova melaporkan dari Moskow; Karmanau melaporkan dari Lviv, Ukraina. Mstyslav Chernov di Mariupol, Ukraina; Sergei Grit di Odesa, Ukraina; Francesca Ebel, Josef Federman dan Andrew Drake di Kyiv; Jamey Keaten di Jenewa; Lynn Berry, Robert Burns dan Eric Tucker di Washington; Edith M. Lederer dan Jennifer Peltz di PBB; dan jurnalis AP lainnya dari seluruh dunia berkontribusi pada laporan ini.

Pasukan Rusia menggempur Kharkiv, kota terbesar di Ukraina setelah Kyiv, dengan sekitar 1,5 juta orang, dalam satu putaran serangan udara yang menghancurkan gedung-gedung dan membakar cakrawala dengan api. Sedikitnya 21 orang tewas dalam satu hari terakhir, kata Oleg Sinehubov, kepala pemerintahan daerah Kharkiv.

Beberapa pesawat Rusia ditembak jatuh di atas Kharkiv, menurut Oleksiy Arestovich, penasihat utama Zelenskyy.

“Kharkiv hari ini adalah Stalingrad abad ke-21,” kata Arestovich, mengacu pada apa yang dianggap sebagai salah satu episode paling heroik dalam sejarah Rusia, pertahanan kota selama lima bulan dari Nazi selama Perang Dunia II.

Dari bunker bawah tanahnya, Walikota Kharkiv Igor Terekhov mengatakan kepada BBC: “Kota ini bersatu dan kami akan berdiri teguh.”

Serangan Rusia, banyak dengan rudal, meledakkan atap gedung polisi regional berlantai lima di Kharkiv dan membakar lantai atas, dan juga menghantam markas intelijen dan gedung universitas, menurut pejabat dan video serta foto yang dirilis oleh Layanan Darurat Negara Ukraina. . Para pejabat mengatakan bangunan tempat tinggal juga terkena, tetapi tidak memberikan rincian.

Isachenkov dan Litvinova melaporkan dari Moskow; Karmanau melaporkan dari Lviv, Ukraina. Mstyslav Chernov di Mariupol, Ukraina; Sergei Grit di Odesa, Ukraina; Francesca Ebel, Josef Federman dan Andrew Drake di Kyiv; Jamey Keaten di Jenewa; Lynn Berry, Robert Burns dan Eric Tucker di Washington; Edith M. Lederer dan Jennifer Peltz di PBB; dan jurnalis AP lainnya dari seluruh dunia berkontribusi pada laporan ini.


Cashback menarik Togel Singapore 2020 – 2021. Bonus oke punya lainnya tampak dilihat secara berkala lewat kabar yang kita lampirkan pada laman tersebut, dan juga siap dichat terhadap operator LiveChat support kita yang tersedia 24 jam On-line untuk melayani semua keperluan antara visitor. Ayo buruan gabung, serta ambil bonus serta Live Casino Online terbaik yang tampil di situs kita.