Lawan Netanyahu Capai Kesepakatan Koalisi untuk Menggulingkan Perdana Menteri Israel



Berdasarkan perjanjian tersebut, Lapid dan Bennett akan membagi tugas perdana menteri secara bergilir. Bennett akan melayani dua tahun pertama, sementara Lapid akan melayani dua tahun terakhir. Kesepakatan bersejarah itu juga mencakup sebuah partai Islam kecil, Daftar Arab Bersatu, yang akan menjadikannya partai Arab pertama yang menjadi bagian dari koalisi pemerintahan.

Kesepakatan itu masih perlu disetujui oleh Knesset, atau parlemen, dalam pemungutan suara yang diperkirakan akan berlangsung awal pekan depan. Jika berhasil, Lapid dan beragam mitra yang menjangkau spektrum politik Israel akan mengakhiri pemerintahan Netanyahu selama 12 tahun yang memecahkan rekor.

Netanyahu, yang putus asa untuk tetap menjabat sementara dia memerangi tuduhan korupsi, diperkirakan akan melakukan segala kemungkinan dalam beberapa hari mendatang untuk mencegah koalisi baru mengambil alih kekuasaan. Jika dia gagal, dia akan didorong ke oposisi.

Netanyahu telah berusaha untuk menekan garis keras dalam koalisi yang muncul untuk membelot dan bergabung dengan sekutu agama dan nasionalisnya. Ketua Knesset Yariv Levin, anggota partai Likud Netanyahu, juga dapat menggunakan pengaruhnya untuk menunda pemungutan suara parlemen yang diperlukan.

Lapid meminta Levin untuk mengadakan Knesset untuk pemungutan suara sesegera mungkin.

Netanyahu telah menjadi pemain paling dominan dalam politik Israel selama tiga dekade terakhir – menjabat sebagai perdana menteri sejak 2009 di samping masa jabatan sebelumnya pada akhir 1990-an.

Terlepas dari daftar panjang pencapaiannya, termasuk perjanjian diplomatik terobosan tahun lalu dengan empat negara Arab, ia telah menjadi sosok yang terpolarisasi sejak ia didakwa atas tuduhan penipuan, pelanggaran kepercayaan, dan menerima suap pada 2019.

Masing-masing dari empat pemilihan terakhir dipandang sebagai referendum tentang kemampuan Netanyahu untuk memerintah. Dan masing-masing berakhir dengan jalan buntu, baik pendukung Netanyahu maupun lawan sekulernya, Arab, dan dovish tidak mencapai mayoritas. Pemerintah persatuan yang dibentuk dengan saingan utamanya tahun lalu runtuh setelah hanya enam bulan.

Kesepakatan baru membutuhkan perombakan konstelasi politik Israel. Tiga partai dipimpin oleh mantan sekutu Netanyahu garis keras yang memiliki permusuhan pribadi dengannya, sementara Daftar Arab Bersatu membuat sejarah sebagai pembuat raja, menggunakan pengaruhnya untuk mencari keuntungan bagi minoritas Arab di negara itu.

“Ini adalah pertama kalinya sebuah partai Arab menjadi mitra dalam pembentukan pemerintahan,” kata pemimpin partai, Mansour Abbas, kepada wartawan. “Perjanjian ini memiliki banyak hal untuk kepentingan masyarakat Arab, dan masyarakat Israel pada umumnya.”

Lapid, 57, masuk parlemen pada 2013 setelah sukses berkarir sebagai kolumnis surat kabar, pembawa acara TV, dan penulis. Partai Yesh Atid barunya menjalankan kampanye pemula yang sukses, menempatkan Lapid sebagai menteri keuangan yang kuat.

Tapi dia dan Netanyahu tidak akur, dan koalisi dengan cepat runtuh. Yesh Atid telah menjadi oposisi sejak pemilu 2015. Partai tersebut populer di kalangan pemilih kelas menengah sekuler dan telah mengkritik hubungan dekat Netanyahu dengan partai ultra-Ortodoks dan mengatakan perdana menteri harus mundur saat diadili atas tuduhan korupsi.

Bennett, sementara itu, adalah mantan ajudan utama Netanyahu yang partai kecilnya di Yamina melayani kelompok garis keras agama dan nasionalis. Bennett adalah pengusaha teknologi tinggi yang sukses dan pemimpin gerakan pemukim Tepi Barat sebelum memasuki dunia politik.

Belum tentu koalisi mereka akan bertahan selama itu. Untuk mengamankan mayoritas parlemen yang dibutuhkan, Lapid harus menyatukan delapan partai yang memiliki sedikit kesamaan.

Mitra mereka berkisar dari sepasang partai sayap kiri dovish yang mendukung konsesi luas kepada Palestina hingga tiga partai garis keras yang menentang kemerdekaan Palestina dan mendukung permukiman Tepi Barat. Yesh Atid dan Blue and White dari Lapid, sebuah partai sentris yang dipimpin oleh Menteri Pertahanan Benny Gantz, dan Daftar Arab Bersatu adalah anggota yang tersisa.

Anggota koalisi berharap permusuhan bersama mereka terhadap Netanyahu, ditambah dengan kesepakatan bahwa pemilihan lain harus dihindari, akan memberikan insentif yang cukup untuk menemukan kesamaan.

“Hari ini, kami berhasil. Kami membuat sejarah,” kata Merav Michaeli, pemimpin Partai Buruh yang dovish.

Negosiasi berlanjut, dengan Partai Buruh dan Yamina berselisih mengenai susunan komite parlemen.

Awal pekan ini, ketika Bennett mengatakan dia akan bergabung dengan pembicaraan koalisi, dia mengatakan bahwa setiap orang harus berkompromi dan melepaskan sebagian dari impian mereka. Selama kampanye pemilihan baru-baru ini, Bennett secara terbuka bersumpah untuk tidak pernah berbagi kekuasaan dengan Lapid atau partai Arab. Tetapi menghadapi prospek pemilihan yang tidak diinginkan lainnya, Bennett, seperti yang lain, menemukan fleksibilitas.

Untuk membentuk pemerintahan, seorang pemimpin partai harus mendapatkan dukungan dari mayoritas 61 kursi di Knesset atau parlemen yang memiliki 120 kursi. Karena tidak ada satu partai pun yang mengendalikan mayoritasnya sendiri, koalisi biasanya dibangun dengan mitra yang lebih kecil. Tiga belas partai dari berbagai ukuran berada di parlemen saat ini.

Sebagai pemimpin partai terbesar, Netanyahu diberi kesempatan pertama oleh presiden boneka negara itu untuk membentuk koalisi. Tetapi dia tidak dapat mengamankan mayoritas dengan sekutu agama dan nasionalis tradisionalnya.

Netanyahu, yang di masa lalu telah menghasut minoritas Arab Israel, bahkan berusaha untuk mengajukan Daftar Persatuan Arab tetapi digagalkan oleh sebuah partai ultranasionalis kecil.

Setelah kesepakatan koalisi hari Rabu diumumkan, partai itu, Zionis Agama, dengan marah menuduh Bennett mengkhianati sayap kanan Israel.

“Kami tidak akan melupakan dan kami tidak akan memaafkan,” kata Bezalel Smotrich, pemimpin Zionis Agama.

Setelah kegagalan Netanyahu untuk membentuk pemerintahan, Lapid kemudian diberi waktu empat minggu untuk menyusun koalisi. Jendela itu diatur kedaluwarsa pada tengah malam.

Lapid sudah menghadapi tantangan yang sulit untuk menyatukan kelompok mitra yang berbeda. Tapi kemudian perang pecah dengan gerilyawan Hamas di Jalur Gaza pada 10 Mei. Pertempuran itu, bersama dengan meletusnya kekerasan massa Arab-Yahudi di kota-kota Israel selama perang, membuat pembicaraan koalisi ditunda.

Tetapi setelah gencatan senjata tercapai pada 21 Mei, negosiasi dilanjutkan, dan Lapid bergegas untuk membuat kesepakatan. Dia mencapai terobosan pada hari Minggu ketika Bennett, mantan sekutu Netanyahu, setuju untuk bergabung dengan koalisi oposisi.


Permainan besar Pengeluaran SGP 2020 – 2021. gede yang lain-lain bisa diperhatikan dengan terprogram melewati kabar yg kita sisipkan pada web ini, serta juga siap dichat terhadap layanan LiveChat pendukung kami yang tersedia 24 jam Online guna mengservis semua kepentingan para pengunjung. Mari segera join, serta ambil diskon Lotre serta Kasino On the internet terbesar yang tersedia di website kita.