Korban Meninggal Akibat Gempa Haiti Melonjak Menjadi 1.297; Ribuan Lagi Terluka


LES CAYES, Haiti (AP) — Korban tewas akibat gempa berkekuatan 7,2 di Haiti naik menjadi 1.297 pada hari Minggu, sehari setelah gempa kuat mengubah ribuan bangunan menjadi puing-puing dan memicu upaya penyelamatan yang panik menjelang potensi banjir dari mendekati badai.

Gempa hari Sabtu juga menyebabkan sedikitnya 5.700 orang terluka di negara Karibia itu, dengan ribuan lainnya mengungsi dari rumah mereka yang hancur atau rusak. Korban selamat di beberapa daerah terpaksa menunggu di tempat terbuka di tengah panas yang menyengat untuk mendapatkan bantuan dari rumah sakit yang kelebihan beban.


REGINALD LOUISSAINT JR melalui Getty Images

Gereja “Sacré coeur des Cayes” di Les Cayes dihancurkan pada 15 Agustus 2021, setelah gempa berkekuatan 7,2 melanda semenanjung barat daya negara itu.

Kehancuran bisa segera memburuk dengan datangnya Tropical Depression Grace, yang diperkirakan akan mencapai Haiti pada Senin malam. Pusat Badai Nasional AS memperingatkan bahwa meskipun Grace telah melemah akibat kekuatan badai tropis hari Minggu, badai itu masih menjadi ancaman untuk membawa hujan lebat, banjir, dan tanah longsor.

Gempa bumi melanda bagian barat daya negara termiskin di belahan bumi itu, hampir meratakan beberapa kota dan memicu tanah longsor yang menghambat upaya penyelamatan di negara yang sudah berjuang dengan pandemi virus corona, pembunuhan presiden, dan gelombang kekerasan geng.

Pusat gempa berada sekitar 125 kilometer (78 mil) barat ibu kota Port-au-Prince, kata Survei Geologi AS, dan gempa susulan terus mengguncang daerah itu Minggu.

Di kota pesisir Les Cayes yang rusak parah, Jennie Auguste berbaring di kasur busa tipis di landasan bandara kecil komunitas menunggu apa pun — ruang di rumah sakit atau pesawat kecil seperti yang mengangkut yang terluka ke ibu kota. Dia menderita luka di dada, perut dan lengan saat atap toko tempat dia bekerja runtuh.

“Tidak ada apa-apa. Tidak ada bantuan, tidak ada dari pemerintah,” kata saudara perempuan Auguste, Bertrande.

Dalam adegan yang tersebar luas di seluruh wilayah yang terkena gempa, keluarga menyelamatkan beberapa barang milik mereka dan menghabiskan malam di lapangan sepak terbuka. Pada hari Minggu, orang-orang mengantre untuk membeli sedikit yang tersedia: pisang, alpukat, dan air di pasar jalanan setempat.

Beberapa orang di kota itu memuji Tuhan karena selamat dari gempa bumi, dan banyak yang pergi ke katedral, yang secara lahiriah tampak tidak rusak bahkan jika kediaman para imam dihancurkan.

“Kami hanya memiliki Yesus sekarang,” kata Johanne Dorcely, yang rumahnya hancur. “Jika bukan karena Yesus, saya tidak akan bisa berada di sini hari ini.”

Petugas penyelamat mencari melalui bangunan yang hancur di Les Cayes.


STANLEY LOUIS melalui Getty Images

Petugas penyelamat mencari melalui bangunan yang hancur di Les Cayes.

Pekerja merobek puing-puing bangunan yang runtuh dengan mesin berat, sekop dan pick. Setelah matahari terbenam, Les Cayes digelapkan oleh pemadaman listrik yang terputus-putus, dan banyak orang tidur di luar lagi, memegangi radio transistor kecil yang mendengarkan berita, takut akan kemungkinan gempa susulan yang kuat pada hari Sabtu.

Perdana Menteri Ariel Henry telah mengumumkan keadaan darurat selama satu bulan untuk seluruh negeri dan mengatakan dia sedang mengirimkan bantuan ke daerah-daerah di mana kota-kota hancur dan rumah sakit kewalahan.

“Konvoi pertama dimulai menyusul upaya koordinasi beberapa menteri yang dimobilisasi di tingkat Pusat Darurat Nasional,” kata Henry kepada wartawan, Minggu. “Kami salut dengan martabat, upaya ketahanan para korban dan kemampuan mereka untuk memulai kembali. Dari pengamatan saya, saya menyimpulkan bahwa orang Haiti ingin hidup dan maju. Mari kita bersatu untuk menawarkan kepada orang-orang ini lingkungan hidup yang kondusif untuk pembangunan.”

Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore mengatakan hari Minggu bahwa kebutuhan kemanusiaan sangat mendesak, dengan banyak warga Haiti sangat membutuhkan perawatan kesehatan, air bersih dan tempat tinggal. Anak-anak yang telah dipisahkan dari orang tua membutuhkan perlindungan, katanya.

“Sedikit lebih dari satu dekade, Haiti terguncang sekali lagi,” kata Fore dalam sebuah pernyataan. “Dan bencana ini bertepatan dengan ketidakstabilan politik, meningkatnya kekerasan geng, tingkat kekurangan gizi yang sangat tinggi di antara anak-anak, dan pandemi COVID-19 – di mana Haiti hanya menerima 500.000 dosis vaksin, meskipun membutuhkan jauh lebih banyak.”

Negara berpenduduk 11 juta orang itu menerima batch pertama vaksin virus corona yang disumbangkan AS hanya bulan lalu melalui program PBB untuk negara-negara berpenghasilan rendah.

Kantor Perlindungan Sipil Haiti mengatakan lebih dari 7.000 rumah hancur dan hampir 5.000 rusak. Rumah sakit, sekolah, kantor dan gereja juga terkena dampaknya.

Pekerja medis dari seluruh wilayah berebut untuk membantu karena rumah sakit di Les Cayes mulai kehabisan ruang untuk melakukan operasi.

“Pada dasarnya, mereka membutuhkan segalanya,” kata Dr. Inobert Pierre, dokter anak dari Health Equity International nirlaba, yang mengawasi Rumah Sakit St. Boniface, sekitar dua jam dari Les Cayes.

“Banyak pasien memiliki luka terbuka dan mereka terpapar unsur-unsur yang tidak terlalu bersih,” tambah Pierre, yang mengunjungi dua rumah sakit di Les Cayes – satu dengan sekitar 200 pasien, yang lain dengan sekitar 90. “Kami mengantisipasi banyak hal. dari infeksi.”

Tim medis Pierre membawa beberapa pasien ke St. Boniface untuk menjalani operasi, tetapi hanya dengan dua ambulans, mereka hanya dapat mengangkut empat orang sekaligus.

Pesawat-pesawat kecil dari sebuah perusahaan swasta dan layanan misionaris yang berbasis di Florida, Agape Flights, mendarat di bandara Port-Au-Prince pada hari Minggu membawa sekitar setengah lusin yang terluka dari daerah Les Cayes. Para pria muda dengan perban dan seorang wanita diangkat dengan tandu ke ambulans Palang Merah Haiti yang sedang menunggu.

Silvestre Plaza Rico, yang mengawasi salah satu penerbangan sukarelawan, mengatakan pesawat penyelamat telah melakukan beberapa pengangkutan udara masing-masing sekitar setengah lusin korban yang terluka pada hari Sabtu. “Ada banyak, banyak, banyak, dari berbagai kota,” kata Plaza Rico.

Gempa bumi melanda lebih dari sebulan setelah Presiden Jovenel Moïse ditembak mati di rumahnya, mengirim negara itu ke dalam kekacauan politik. Jandanya, Martine Moïse, yang terluka parah dalam serangan itu, memposting pesan di Twitter yang menyerukan persatuan di antara warga Haiti: “Mari kita bahu-membahu untuk membawa solidaritas.”

Tak lama setelah gempa, Henry mengatakan dia menginginkan “solidaritas terstruktur” untuk memastikan respons terkoordinasi untuk menghindari kebingungan yang mengikuti gempa bumi dahsyat 2010, ketika bantuan lambat menjangkau warga setelahnya.

Orang yang terluka dirawat di rumah sakit lapangan di Jeremie, Haiti.


Anadolu Agency melalui Getty Images

Orang yang terluka dirawat di rumah sakit lapangan di Jeremie, Haiti.

Presiden AS Joe Biden menunjuk Administrator USAID Samantha Power untuk mengawasi upaya AS membantu Haiti. Dia mengumumkan hari Minggu bahwa USAID mengirim tim pencarian dan penyelamatan dari Virginia atas permintaan pemerintah Haiti. Tim yang beranggotakan 65 orang itu akan membawa peralatan khusus dan pasokan medis, katanya di Twitter.

Bekerja dengan USAID, Penjaga Pantai AS mengatakan sebuah helikopter sedang mengangkut tenaga medis dari ibukota Haiti ke zona gempa dan mengevakuasi yang terluka kembali ke Port-au-Prince. Letnan Komandan Jason Nieman, seorang juru bicara, mengatakan helikopter lain sedang dikirim dari Bahama, bersama dengan pesawat dan kapal lainnya.

Beberapa anggota misi perawatan kesehatan Kuba yang beranggotakan 253 orang sudah berada di tempat kejadian, dan media pemerintah negara sosialis itu menunjukkan foto-foto mereka memberikan pertolongan pertama kepada korban yang terluka akibat gempa.

Kelompok bantuan Samaritan’s Purse yang berbasis di Carolina Utara mengumumkan akan menerbangkan 13 spesialis tanggap bencana dan 31 ton pasokan darurat ke Haiti. Itu termasuk bahan tempat tinggal dan unit penyaringan air.

Pekerja kemanusiaan mengatakan aktivitas geng di distrik tepi laut Martissant, tepat di sebelah barat ibukota Haiti, mempersulit upaya bantuan.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan mengatakan semenanjung selatan Haiti adalah “titik panas untuk kekerasan terkait geng,” di mana pekerja kemanusiaan telah berulang kali diserang.

Badan tersebut mengatakan daerah itu “hampir tidak dapat dijangkau” selama dua bulan terakhir karena blok jalan dan masalah keamanan. Namun pada Minggu malam dikatakan bahwa para pejabat setempat bernegosiasi dengan geng-geng di distrik tepi laut Martissant untuk mengizinkan dua konvoi kemanusiaan setiap hari melewati daerah itu.

Anna Jefferys, juru bicara badan PBB, mengatakan konvoi pertama melewati hari Minggu dengan personel pemerintah dan PBB. Program Pangan Dunia PBB berencana untuk mengirim pasokan makanan melalui truk ke Haiti selatan pada hari Selasa, tambahnya.

Haiti, di mana banyak yang hidup dalam keadaan lemah, rentan terhadap gempa bumi dan angin topan. Gempa berkekuatan 5,9 pada 2018 menewaskan lebih dari selusin orang.

Gempa berkekuatan 7,0 pada tahun 2010 melanda lebih dekat ke Port-au-Prince yang berpenduduk padat dan menyebabkan kerusakan yang meluas. Pemerintah Haiti menyebutkan jumlah korban tewas lebih dari 300.000, sementara sebuah laporan yang ditugaskan oleh pemerintah AS menyebutkan antara 46.000 dan 85.000.

Penulis Associated Press Collin Binkley di Boston; Trenton Daniel di New York; Regina Garcia Cano di Mexico City dan Colleen Barry di Milan berkontribusi pada laporan ini.


Promo terbaik Data SGP 2020 – 2021. Undian terbaik lainnya ada dilihat dengan terstruktur lewat poster yang kita sisipkan di web itu, serta juga dapat dichat kepada layanan LiveChat pendukung kita yg tersedia 24 jam On the internet buat meladeni semua kebutuhan para bettor. Ayo buruan gabung, & dapatkan promo Buntut dan Live Casino On-line terhebat yg tersedia di situs kita.