Ghislaine Maxwell Ditemukan Bersalah Dalam Pengadilan Pelecehan Seks



NEW YORK (AP) – Sosialita Inggris Ghislaine Maxwell pada Rabu dihukum karena memikat gadis remaja untuk dilecehkan secara seksual oleh jutawan Amerika Jeffrey Epstein.

Putusan itu mengakhiri persidangan selama sebulan yang menampilkan kisah-kisah mesum tentang eksploitasi seksual terhadap gadis-gadis berusia 14 tahun, yang diceritakan oleh empat wanita yang menggambarkan dilecehkan saat remaja pada 1990-an dan awal 2000-an di rumah mewah Epstein di Florida, New York, dan New Mexico.

Juri berunding selama lima hari penuh sebelum menemukan Maxwell bersalah atas lima dari enam tuduhan. Saat putusan dibacakan, Maxwell sebagian besar tabah di balik topeng hitam. Dia berdiri dengan tangan terlipat saat juri keluar, dan melirik saudara-saudaranya — yang dengan setia menghadiri setiap hari persidangan — saat dia sendiri dibawa keluar dari ruang sidang. Dia tidak memeluk pengacaranya di jalan keluar, perubahan yang nyata dari hari-hari sebelumnya di mana Maxwell dan timnya sering secara fisik mesra satu sama lain.

Dia menghadapi kemungkinan bertahun-tahun penjara – hasil yang lama dicari oleh wanita yang menghabiskan bertahun-tahun berjuang di pengadilan sipil untuk meminta pertanggungjawaban Maxwell atas perannya dalam merekrut dan merawat korban remaja Epstein dan terkadang bergabung dalam pelecehan seksual.

Maxwell dihukum karena konspirasi untuk membujuk anak di bawah umur untuk melakukan perjalanan untuk melakukan tindakan seks ilegal, konspirasi untuk mengangkut anak di bawah umur dengan maksud untuk terlibat dalam aktivitas seksual kriminal, mengangkut anak di bawah umur dengan maksud untuk terlibat dalam aktivitas seksual kriminal, konspirasi untuk melakukan seks perdagangan anak di bawah umur dan perdagangan seks anak di bawah umur, yang terakhir membawa hukum maksimum 40 tahun penjara.

Dia dibebaskan karena membujuk anak di bawah umur untuk melakukan perjalanan untuk melakukan tindakan seks ilegal.

Pembela bersikeras Maxwell adalah korban dari penuntutan dendam yang dirancang untuk memberikan keadilan kepada wanita yang dirampas dari penjahat utama mereka ketika Epstein bunuh diri sambil menunggu persidangan pada 2019.

Selama persidangan, jaksa memanggil 24 saksi untuk memberikan gambaran kepada juri tentang kehidupan di dalam rumah Epstein – subjek ketertarikan publik dan spekulasi sejak penangkapannya tahun 2006 di Florida dalam kasus seks anak.

Seorang pembantu rumah tangga bersaksi bahwa dia diharapkan menjadi “buta, tuli, dan bisu” tentang kehidupan pribadi Epstein, seorang pemodal yang menjalin persahabatan dengan politisi berpengaruh dan taipan bisnis, dan Maxwell, yang telah menjalani gaya hidup jet-setting sebagai anak favorit seorang maestro media.

Pilot mengambil posisi saksi dan menjatuhkan nama-nama tokoh – Pangeran Inggris Andrew, Bill Clinton, Donald Trump – yang terbang dengan jet pribadi Epstein.

Juri melihat bukti fisik seperti meja pijat lipat yang pernah digunakan oleh Epstein dan “buku hitam” yang mencantumkan informasi kontak untuk beberapa korban di bawah judul “pijat.”

Ada catatan bank yang menunjukkan dia telah mentransfer $30,7 juta ke Maxwell, teman lamanya — dulu pacar, kemudian karyawan.

Tetapi inti dari penuntutan adalah kesaksian dari empat wanita yang mengatakan bahwa mereka menjadi korban Maxwell dan Epstein di usia muda.

Tiga orang bersaksi menggunakan nama depan atau nama samaran untuk melindungi privasi mereka: Jane, seorang aktris televisi; Kate, mantan model dari Inggris Raya; dan Carolyn, sekarang seorang ibu yang pulih dari kecanduan narkoba. Yang keempat adalah Annie Farmer, seorang psikolog yang memilih untuk menggunakan nama aslinya setelah vokal tentang tuduhannya dalam beberapa tahun terakhir.

Mereka menggemakan satu sama lain dalam deskripsi mereka tentang perilaku Maxwell: Dia menggunakan pesona dan hadiah untuk mendapatkan kepercayaan mereka, menaruh minat pada tantangan remaja mereka dan memberi mereka jaminan bahwa Epstein dapat menggunakan kekayaan dan koneksinya untuk memenuhi impian mereka.

Mereka mengatakan naskahnya akan menjadi gelap ketika Maxwell membujuk mereka untuk memberikan pijatan kepada Epstein yang berubah menjadi seksual, pertemuan yang dia mainkan seperti biasa: Setelah satu pijatan seksual, Kate, yang saat itu berusia 17 tahun, berkata bahwa Maxwell bertanya padanya apakah dia bersenang-senang dan mengatakan kepadanya: “Kamu gadis yang sangat baik.”

Carolyn bersaksi bahwa dia adalah salah satu dari beberapa remaja kurang mampu yang tinggal di dekat rumah Epstein di Florida pada awal 2000-an dan menerima tawaran untuk memberikan pijatan dengan imbalan uang $100, yang oleh jaksa digambarkan sebagai “piramida pelecehan.”

Maxwell membuat semua pengaturan, Carolyn memberi tahu juri, meskipun dia tahu gadis itu baru berusia 14 tahun saat itu.

Jane mengatakan pada tahun 1994, ketika dia baru berusia 14 tahun, dia diperintahkan untuk mengikuti Epstein ke rumah biliar di perkebunan Palm Beach miliknya, di mana dia melakukan masturbasi padanya.

Hitungan tunggal di mana Maxwell dibebaskan hanya berlaku untuk Jane.

“Saya membeku ketakutan,” katanya kepada juri, menambahkan bahwa penyerangan itu adalah pertama kalinya dia melihat penis. Dia juga secara langsung menuduh Maxwell berpartisipasi dalam pelecehannya.

Pengacara Maxwell bertanya kepada Jane mengapa begitu lama untuk melapor.

“Aku takut,” katanya sambil menahan air mata. “Saya malu, malu. Saya tidak ingin ada orang yang tahu semua ini tentang saya.”

Yang terakhir bersaksi, Farmer menggambarkan bagaimana Maxwell menyentuh payudaranya saat memijatnya di peternakan Epstein di New Mexico dan bagaimana Epstein tiba-tiba merangkak ke tempat tidur dan menekan dirinya ke tubuhnya.

Maxwell, 60, dengan keras membantah tuduhan itu melalui pengacaranya.

Namun, dia menolak untuk mengambil risiko bersaksi, mengatakan kepada hakim: “Pemerintah belum membuktikan kasusnya tanpa keraguan sehingga tidak ada alasan bagi saya untuk bersaksi.”

“Tuduhan terhadap Ghislaine Maxwell adalah untuk hal-hal yang dilakukan Jeffrey Epstein,” salah satu pengacara Maxwell, Bobbi Sternheim, menekankan kepada juri. “Tapi dia bukan Jeffrey Epstein dan dia tidak seperti Jeffrey Epstein.”

Tim hukum Maxwell mempertanyakan apakah ingatan para penuduh itu salah, atau telah dipengaruhi oleh pengacara yang mencari pembayaran besar dari Maxwell dan dari harta benda Epstein di pengadilan sipil.

Selama presentasi dua hari mereka, mereka memanggil sebagai saksi Elizabeth Loftus, seorang profesor Irvine Universitas California yang telah bersaksi sebagai ahli memori untuk pengacara pembela di sekitar 300 persidangan, termasuk persidangan pemerkosaan mogul film Harvey Weinstein.

Dia mengatakan ingatan dapat terkontaminasi oleh saran yang dibuat oleh pewawancara, terutama penegak hukum atau media.

Keluarga Maxwell – dengan setia hadir setiap hari persidangan – mengeluh dia berada di bawah tekanan dari kondisi yang keras di penjara Brooklyn di mana dia ditahan sejak penangkapannya pada Juli 2020. Dia telah berulang kali, dan sia-sia, mencari jaminan, dengan alasan bahwa dia tidak mampu. untuk memberikan kontribusi yang memadai untuk pembelaannya.

Pertarungan hukum yang melibatkan Epstein dan Maxwell belum berakhir.

Maxwell masih menunggu persidangan atas dua tuduhan sumpah palsu.

Tuntutan hukum yang melibatkan tuduhan pelecehan juga berlanjut, termasuk di mana seorang wanita yang tidak terlibat dalam persidangan, Virginia Giuffre, mengatakan dia dipaksa melakukan hubungan seksual dengan Pangeran Andrew ketika dia berusia 17 tahun. Andrew telah membantah akunnya dan gugatan itu tidak diharapkan. datang ke pengadilan selama berbulan-bulan.


Bonus mingguan Pengeluaran SGP 2020 – 2021. Hadiah seputar lain-lain tampak diperhatikan dengan berkala melalui informasi yang kita umumkan pada situs ini, lalu juga siap dichat terhadap teknisi LiveChat support kami yg stanby 24 jam Online guna meladeni seluruh maksud para pengunjung. Ayo segera daftar, serta menangkan prize serta Kasino On-line tergede yang tersedia di lokasi kita.