David Perdue Gugat Pemilu 2020, Dorong Klaim Penipuan



ATLANTA (AP) — Beberapa hari setelah mengumumkan pencalonannya sebagai gubernur, David Perdue dari Partai Republik lebih lanjut menerima klaim yang dibantah tentang kecurangan pemilu dalam pemilihan presiden Georgia 2020 dengan bergabung dalam gugatan yang berusaha membuktikan bahwa dia dan mantan Presiden Donald Trump dicurangi dari kemenangan pemilihan.

Gugatan tersebut mengklaim bahwa surat suara palsu atau palsu dihitung di Fulton County, yurisdiksi negara bagian yang paling padat penduduknya, meskipun penyelidik membantah klaim yang sama sebelumnya.

Gugatan Perdue memperkuat klaim bahwa mantan senator telah membuat minggu ini sejak mengumumkan tantangan untuk Gubernur incumbent Brian Kemp pada hari Senin. Perdue mengatakan kepada Axios dan The Atlanta Journal-Constitution bahwa dia tidak akan mengesahkan hasil Georgia 2020 jika dia menjadi gubernur saat itu, tidak seperti Kemp.

Trump telah berulang kali menyerang Kemp karena tidak berbuat cukup untuk membalikkan kerugian. Setelah mengundang Perdue untuk mencalonkan diri, Trump mendukung Perdue pada hari Senin, mengatakan Kemp telah “sangat lemah” pada “integritas pemilihan.”

Gugatan itu dapat memajukan upaya Perdue untuk mengumpulkan suara para pendukung Trump yang percaya bahwa pemilihan itu dicuri ketika ia mencoba untuk bangkit dari kekalahan pemilihan Senatnya, dengan mengatakan bahwa itulah bagaimana ia akan menyatukan Partai Republik dan mengalahkan Kemp di pemilihan pendahuluan dan kemudian Demokrat Stacey Abrams.

Posisinya bahwa pemilihan Georgia 2020 salah diputuskan bukanlah hal baru. Dia meminta Menteri Luar Negeri Republik Brad Raffensperger untuk mengundurkan diri sementara suara masih dihitung pada tahun 2020, dengan mengatakan dia “gagal memberikan pemilihan yang jujur ​​dan transparan,” mengatakan jika dia berada di Senat AS pada 6 Januari, dia akan memilih menolak menerima suara elektoral Georgia. Tapi sampai sekarang dia belum menggugat.

“David Perdue sangat prihatin dengan kecurangan pemilu sehingga dia menunggu satu tahun untuk mengajukan gugatan yang bertepatan dengan peluncuran kampanyenya yang membawa malapetaka,” kata juru bicara Kemp Cody Hall. “Perlu diingat, gugatan demi gugatan Pilkada 2020 ditolak sebagian karena Perdue menolak didaftar sebagai penggugat.”

Pemilih Fulton County Elizabeth Grace Lennon dan Perdue berusaha untuk memeriksa kertas surat suara dan bahan surat suara lainnya di Fulton County dalam gugatan pengadilan negara bagian, dengan mengatakan itu akan membuktikan penipuan. Gugatan itu, bagaimanapun, tidak berusaha untuk membatalkan hasil pemilihan, di mana Georgia memberikan 16 suara elektoralnya kepada Presiden Demokrat Joe Biden.

“Saya ingin menggunakan posisi dan kedudukan hukum saya untuk menyoroti apa yang saya tahu sebagai pelanggaran serius hukum Georgia dalam tabulasi surat suara absen Fulton,” kata Perdue dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pengacara. “Kami meminta hakim untuk mempertimbangkan bukti setelah pemeriksaan forensik kami atas surat suara yang tidak hadir selesai dan meminta pertanggungjawaban orang-orang yang terlibat dalam perilaku yang salah ini.”

Juru bicara Fulton County dan Menteri Luar Negeri Georgia Brad Raffensperger tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Gugatan itu sebagian besar merupakan pengulangan dari salah satu yang ditolak oleh Hakim Pengadilan Tinggi Henry County Brian Amero pada bulan Oktober setelah dia memutuskan penggugat, termasuk kritikus lama sistem pemilihan Georgia Garland Favorito, tidak menuduh “cedera khusus” dan dengan demikian tidak dapat berdiri untuk menuntut. Favorito dan penggugat lainnya mengajukan banding atas pemecatan itu.

Penggugat baru, yang meminta agar gugatan diserahkan ke Amero, mengatakan mereka memiliki kedudukan untuk mengajukan klaim bahwa hak konstitusional negara mereka atas perlindungan dan proses hukum yang sama telah dilanggar. Perdue mengklaim cedera khususnya adalah bahwa dia adalah kandidat untuk pemilihan kembali pada bulan November tetapi gagal mencapai mayoritas, memaksanya ke putaran kedua dengan Demokrat Jon Ossoff yang Perdue kalah. Lennon mengatakan dia berusaha memberikan suara awal secara langsung pada Oktober 2020 tetapi diberi tahu bahwa seseorang telah mengirim surat suara atas namanya.

Penyelidik di kantor Sekretaris Negara Georgia menyerahkan laporan kepada Amero tepat sebelum dia menutup kasus tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka tidak menemukan bukti surat suara palsu.

“Berdasarkan pernyataan saksi dan pemeriksaan sekitar 1.000 surat suara dan gambar surat suara yang tidak hadir, penyelidik Sekretaris belum menemukan surat suara yang tidak sesuai dengan deskripsi yang diberikan …

Gugatan baru menyebutkan klaim bahwa penyelidik dibantah, termasuk klaim oleh Susan Voyles dan tiga auditor lainnya selama penghitungan ulang tangan, bahwa mereka melihat surat suara absen yang “murni” yang tampaknya telah ditandai oleh komputer dan tidak dikerutkan seperti yang seharusnya. jika mereka telah dimasukkan ke dalam amplop. Para penyelidik mengatakan mereka tidak dapat menemukan surat suara seperti itu.

Gugatan itu juga memperbarui klaim yang dibantah bahwa pejabat pemilu dengan sengaja berbohong tentang penghentian penghitungan pada malam pemilu, mengklaim bahwa begitu pengamat pergi, petugas pemilu mengeluarkan “koper” surat suara dan menghitung suara beberapa kali, yang secara efektif menaikkan skor untuk Demokrat.

Penyelidik Sekretaris Negara mengatakan mereka juga tidak menemukan bukti bahwa ini telah terjadi, dengan mengatakan video menunjukkan bahwa koper-koper itu adalah tempat surat suara biasa yang dibawa keluar ketika petugas pemilihan diminta untuk terus menghitung. Penyelidik mengatakan para pekerja memberi tahu mereka bahwa pemindai surat suara sering macet, mengharuskan pekerja untuk melakukan beberapa upaya untuk memindai surat suara, dan bahwa log aktivitas pemindai mengkonfirmasi kemacetan kertas yang dilaporkan oleh pekerja dan terlihat di video.

Oleh karena itu, penyelidik menyimpulkan bahwa tidak ada bukti untuk menguatkan tuduhan dalam gugatan bahwa petugas pemilu memindai dan menghitung surat suara palsu yang disembunyikan di bawah meja di arena. Catatan singkat bahwa mantan Jaksa AS BJay Pak mencapai kesimpulan yang sama berdasarkan pernyataan yang dibuat kepada FBI dan tinjauan independen terhadap bukti.

Seth Bringman, juru bicara Abrams mengatakan bahwa “sementara David Perdue memimpin paduan suara konspirasi, Stacey akan fokus pada orang Georgia.”

Ikuti Jeff Amy di http://twitter.com/jeffamy.


Prize mantap Keluaran SGP 2020 – 2021. Diskon besar yang lain hadir dilihat secara terstruktur melalui iklan yang kami sisipkan pada situs itu, dan juga dapat ditanyakan kepada teknisi LiveChat pendukung kita yang siaga 24 jam Online dapat meladeni segala maksud antara tamu. Lanjut secepatnya sign-up, & menangkan prize Lotere serta Live Casino On-line terbaik yang wujud di website kami.